Beberapa waktu yang lalu saya punya problem dengan laptop saya yang sudah berumur 2 tahun. Bukannya tanpa perawatan, namun laptop dengan umur demikian sudah rentan terserang hawa ‘kepanasan’ alias overheat. Alasannya adalah debu yang tidak terasa semakin menggunung dan menumpuk di heatsink CPU laptop. Sehingga proses pendinginan yang dilakukan oleh kipas pendingin CPU tidak maksimal karena terhalang debu. Alasan lainnya adalah thermal paste sudah mengering, sehingga tidak bisa menghantarkan panas secara maksimal.

Akibat dari overheat tersebut sungguh menyebalkan. Antara lain :
1. Tidak bisa bermain game
Sebagian besar aplikasi game membutuhkan prosesor yang bekerja pada clock tertinggi, akibatnya panas tidak bisa terbendung dan laptop anda mati tiba-tiba. Siiinnggggg….
2. Tidak bisa copy paste data berukuran besar
Untuk mentransfer data dengan ukuran besar, diperlukan kerja keras CPU dan RAM, hasilnya sewaktu saya melakukan cut-paste file video jaman SMA (1,4GB), rencana mau dibackup di harddisk, file tersebut malah hilang tanpa bisa di recover karena laptop saya mati mendadak. Siiingggggg… Jlegerrrr…

3. Tidak bisa coding
Untuk melakukan build and run, kode program yang kita buat, misal dengan IDE Netbeans, membutuhkan kerja rodi prosesor, walhasil Anda akan misuh2 (baca : marah-marah) ketika akan melakukan kompilasi, bukannya mendapatkan program yang berhasil di-run, namun malah mendapatkan ledakan bom atom. Singggg… Duuuerrrrrr….

Beberapa cara sudah saya lakukan untuk menghilangkan bau badan, eh.. panas di laptop ini. Yang pertama adalah dengan membawa ke service center HP (Laptop saya HP Compaq Pressario V3250TU). Disana laptop saya didiagnosis terkena alergi debu, karena debu nya menumpuk di heatsink dan harus dibersihkan. Saya pun merogoh kocek 250rb. Hasilnya laptop saya tetap panas. Diduga karena heatsink+fan nya sudah uzur, saya disarankan untuk beli heatsink+fan, bahkan ada yang menyarankan beli laptop baru. I said.. No way!

Langkah antisipasi sebelum menyerah adalah dengan beli cooling pad yang mumpuni (baca : harga mahal). Saya pun tanya Google dan mendapatkan hasil sebuah cooling pad keluaran CoolerMasrter seharga 300rb. Saya rogoh kocek lagi dan mencoba nya. Hasilnya… turun 3-5 derajat Celcius. Tapi tetap belum cukup. Kalau suhu udara ruangan sedang panas, laptop tetap tiba-tiba mati.

Ketika saya desperate dan bersiap-siap untuk gantung laptop, seorang teman, Jan Kristanto aka Trojan, memberikan saya saran untuk mencoba Undervolting, sebuah metode untuk menurunkan suhu CPU dengan menurunkan tegangan CPU. Metode tersebut merupakan salah satu metode overclock. Sehingga saya sedikit was-was. Karena saya punya pengalaman pahit dengan overclock. Sebuah harddisk sudah in memoriam gara-gara PC rumah saya overclock.

But, show must go on. I’m afraid of my curiosity :p. Akhirnya saya coba, dengan mengikuti langkah-langkah di :

1. The Undervolting Guide

2. Forum Kaskus

Dan inilah hasilnya… Turun 16 derajat Celcius! Wow!

Yang saya lakukan adalah dengan menurunkan tegangan CPU dari 1.1625V menjadi 0.8500V di semua multiplier dari minimal 6x sampai 12x. Dengan nilai tegangan tersebut, performa CPU tidak turun ketika load 100%. Dapat dilihat di gambar bahwa CPU saya (Core2Duo 1.6Ghz) masih memiliki performa 1595.97 Mhz. Settingan tersebut juga sudah saya coba selama tiga hari ini dan hasilnya tidak ada masalah dan masalah saya dengan overheat sudah teratasi dengan biaya n0l rupiah :D .

Catatan : Program yang saya gunakan antara lain :

1. HW Monitor – program keluaran CPUID untuk memonitor suhu di CPU

2. Rightmark CPU Clock Utility – Untuk merubah setingan CPU

3. ORTHOS – Untuk melakukan test terhadap CPU, stability test

Tags: , , , , , , ,

32 Responses to “Undervolting turunkan suhu laptop sampai 16 derajat Celcius”

  1. ternyata nama saia disebut juga.. :P

  2. wah… mantab gan!
    kebetulan kemarin laptop ane demam karena alergi debu dan sudah masuk klinik 2 kali gara2 overheat… :) )
    ane ijin nyoba gan!
    thanks :cheers:

  3. @vcrack => maturnuwun boz :D
    @Ngoot => monggo gan.. kalau mau tanya2 boleh.. kalau sukses sharing2 yha…

  4. hohoho… gag dibersihin aja ditempat service Gan?? skalian ganti thermal paste…

    Tapi mbayar sih.. hehehe…

  5. @Athrun => sudah mas, sudah mbayar juga.. mahal pula.. huhu… kantong mahasiswa kayak saya mana kuat sering2 ke servisan

  6. nais trik gann.. mirip yang dikaskus.. mw nyoba neh.. Dell 1420 gw panas banget klo ngegame sampe 85celcius

  7. Monggo silahkan, memang tulisan ini membuktikan trik yang ada di sumber tulisan di atas

  8. nzis trik gann.. mirip yang dikawkus.. mw nyoba neh.. Dell 1420 gw panas banget klo ngegame sampe 85celcijs;

  9. 85 derajat? gile.. bisa buat masak aer tuh.. hehe..
    saya dulu juga segitu, sekarang sih normalnya 43derajat, kalau pas full load cuma 60an

  10. Kalau undervolting berlaku buat VGA engga? Saya pake Acer 5920 G. Laptop saya juga mengalami problema yang sama dengan komputer anda. Saat dipake main game COD Modern Warfare II. Laptop mati setelah beberapa saat dipake main game, akibatnya HDD laptop tewas dengan sukses tidak bisa di-recovery. Padahal saya cukup rajin membersihkan PC dari debu dan antek-anteknya. Tadinya saya mau coba undervolting, namun belum ada kesempatan yang enak dan karena masalahnya adalah overheat pada VGA. Sementara saya set power options ke Power Saver. Lumayan turun 5 derajat saja. Dipake main Crysis suhu VGA maksimal tinggal 72 (high perfomance: 77 – 80). Kalau mau nge-game atau render video saya buka back covernya dan dibantu kipas angin sungguhan. Opsi yang ini lumayan bikin suhu turun 10-15 derajat. Sekedar berbagi, berikut saya kirim link ke blog saya… http://6ix2o9ine.blogspot.com/.....op_17.html

  11. @Ricky => Wah Nvidia Geforce 8600m GT, masih bisa buat maen game2 baru, laptop saya bakal ngos2an kalau maen game itu, hehe..

    Setahu saya problem panas biasanya karena debu. Kalau tipe orang rajin seperti anda yang sering bersih-bersih, debu mungkin bukan permasalahannya. Apakah ruangan kerja anda panas? Suhu lingkungan agak berpengaruh. Berapa usia laptop anda? Sering buat kerja berat semisal render video? Menurut saya usia komponen juga berpengaruh.

    Menurut forum ini, cara undervolt GPU (CPU-nya VGA) melalui modding BIOS dan Hardware. Coba cek NiBitor, software utak-atik BIOS untuk VGA Nvidia. Guide-nya ada di sini. Sebelum pakai program itu, baca dulu manualnya. Cukup bahaya juga soalnya utak-atik voltase.

    Cara lain pakai program underclocking semacam RivaTuner. Mungkin bisa tanya Mbah Google, apa saja efeknya. Kalau menurut forum di atas, underclocking cara paling mudah turunin suhu VGA, namun juga paling tidak efektif. Saya sediri belum pernah coba, maklum.. PC saya VGA nya jadul :p

    Kalau menurut saya, render video dan maen game lebih safe di PC. Biar komponen laptop lebih tahan lama :) . Sekian, semoga membantu.

  12. saya coba gan….
    trims sarannya…..
    laptop baru setaun ko udah gmpang panas lagi

  13. Gan ane kok gak ada tampilan advanced cpu setting di RMclock nya kenapa ya…?
    tapi ada keterangan ini
    Note: Vista x64 users will need to download the signed 64bit drivers down below to make RMclock work.
    apa maksudnya ya…?
    tolong Gan…

  14. Berarti butuh tambahan driver, khusus untuk Vista 64bit

    Coba cek website ini: http://forum.notebookreview.co.....guide.html

    RMclock for Vista 64bit users

    A digitally signed/secure driver is required for RMclock to run on Vista 64bit. We have finally acquired a digitally signed driver for RMclock!

    Here is the link for the signed RTCore64.sys driver: (Virus free and tested)
    http://www.flipfire.net/download/rtcore64.zip or here

    Download and extract it to your RMclock folder and overwrite the old driver.

    (NOTE: This driver is only for Vista 64bit. The XP 64bit drivers are already included with the standard installation)

  15. gan, kenapa yah laptop ane clocknya suka turun ngedadak, itu tuh gara-gara ane sering pake aplikasi game booster, laptop ane sekarang jdi sering hang gara-gara itu…

    ada yang tau solusinya gan ?

  16. @ari => Game boosternya pengaruh ke clock prosesor dan atau GPU ya? Kemungkinan waktu 2 komponen itu ‘dipaksa’ kerja keras, komponen tersebut jadi panas dengan tingkat panas melebihi kemampuan pendinginan di laptop kamu. Udah coba uninstall program tersebut dan set default setting di BIOS?

    Kalau cara tersebut sudah dilakukan namun masih sering hang, kemungkinan sudah ada masalah di sistem pendinginan di laptop kamu. Seperti kejadian yang saya alami ini. Kalau sudah begini, ada 2 solusi yang bisa saya sarankan. Pertama, dateng ke servisan untuk perbaikan sistem pendinginan (kemungkinan kamu akan dikasih saran untuk ganti hardware ini itu, yang relatif mahal). Kedua, kamu coba dulu pakai software undervolting seperti yang saya jelaskan di atas. Software ini sudah saya pakai 1,5 tahun dan tidak bermasalah ke hardware saya. Malah bisa memperpanjang masa pakai laptop saya, sembari nabung buat beli ‘gear’ idaman, hehe.. :)

  17. kak, saya mau nanya, saya mau undervolt laptop temen ane, padahal prossecor nya baru celeron, tapi gk bisa di undervolt, dan laptop ane bisa gan, padahal ane punya prossecor dah diatas nya core2duo, mohon pencerahan nya, laptop temen ane acer aspire 4330

  18. Halo Jeffri,

    Prosesor Celeron tidak punya fitur speedstep EIST. Fitur ini dipakai oleh program undervolt semisal RMClock untuk setting voltase dan clock prosesor. Sayang sekali laptop dengan Celeron tidak bisa dibuat lebih ‘hijau’ * hemat energi dan adem

    Sumber: http://forum.notebookreview.co.....ron-m.html
    http://forum.rightmark.org/topic.cgi?id=6:304

  19. Sudah saya coba.. dan ternyata sukses.. turun suhunya. Tapi kenapa ya, setelah di undervolt PC saya, sekitar 2-3 jam tiba” mati sendiri.. padahal suhunya udah adem..?

    MOHON PENCERAHANNYA SEGERA.

  20. Halo Mr. Stone,

    Saya belum bisa mengatakan dengan pasti mengapa PC-nya mati tiba-tiba. Ada beberapa komponen yang harus dilihat terlebih dahulu. Kemungkinan pertama, settingan undervolt belum stabil, ini bisa di check dengan menjalankan software Orthos (http://www.overclock.net/t/138142/orthos). Kemungkinan kedua, ada problem dengan hardware misal CPU Fan atau Power supply. Silahkan dicheck terlebih dahulu, sampai sekarang laptop saya masih OK. Kalau perlu, saya bisa share setting yang saya pakai.

  21. kak, saya mau nanya. saya pake windows 7 yang 32 bit, tapi pas pake RM clock ngak ada advanced CPU setting nya..
    mohon bimbingannya kak..

  22. Boleh saya tahu processor apa yang dipakai dan versi RM Clock-nya? Kemungkinan awalnya sih tipe processor yang dipakai tidak support untuk undervolting

  23. processornya intel core i5-430M.. kalau RM clock versi 2.35 karena ngak ada lagi yang lebih bru dari ini.. laptop saya udah lebih dari 90 derajat kalau dipake nonton film kak..

  24. Setelah browsing-browsing, kesimpulan sementara, RMClock sudah tidak mendukung processor generasi baru seperti core i3 dan i5, coba check link berikut:
    http://forum.notebookreview.co.....ssors.html

    Alasannya mungkin masalah development ada di sini:
    http://forum.rightmark.org/topic.cgi?id=6:1879
    dan di sini:
    http://forum.rightmark.org/topic.cgi?id=6:1699

    Saran saya paling mudah adalah memakai notebook cooler, misal coolermaster. Dan atau, jika berani bongkar notebook (lakukan hati-hati, saya sendiri sudah lakukan dengan setiap step saya foto supaya enggak lupa) kemudian sedot debu di bagian fan dan re-apply thermal paste di processor. Ada cara lain lagi misal tweak GPU, namun yang ini belum pernah saya coba.

  25. gan, link orthosnya mati ya -_-

  26. Ambil di sini ya gan, sudah saya uploadkan. Semoga membantu :)
    http://www.4shared.com/zip/NxTPslJ7/orthos.html

  27. amd bisa kah gan?

  28. AMD tipe apa?

  29. tipe e350 bisakah gan

  30. Bisa, tapi engga pakai RMclock ya. Cek website berikut: http://forum.notebookreview.co.....olted.html

  31. gan..Kenapa nih CPU info saya gax terbaca..Smua nya N/A…..Mohon bntuan nya gan…Overheat bget niih,,..

  32. Tipe processornya apa? Versi applikasinya berapa?

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>